Wabup Askiman Sintang Resmikan Betang Adat Di Merimpit

www.postkotapontianak.com SINTANG. Wakil Bupati Sintang, Drs. Askiman,MM meresmikan rumah Betang adat ‘Patih Angga’ di Desa Merimpit Baru Kecamatan Dedai, Senin (08/04/2019).

“Kita memberikan apresiasi yang sungguh luar biasa kepada Kades dan perangkatnya khususnya pada pembangunan Betang ini,” puji Askiman. “sungguh luar biasa bisa memanfaatkan dana desa dan ditopang dengan partisipasi swakelola seluruh anggota masyarakat,” tambahnya disambut tepuk tangan para penduduk yang hadir.

Cuaca terik tak menyurutkan smeangat masyarakat Merempit dan desa sekitarnya untuk ber’gawai’ di betang yang baru. Betang (Rumah Panjang) merupakan rumah tradisional dan khas masyarakat Suku Dayak. Betang adat Patih Angga berukuran 9 x 30 meter persegi. Betang ini berada satu kompleks dengan kantor desa.

“Meskipun dana minim namun hasil yang dicapai terlihat sangat luar biasa,” puji Askiman sekali lagi. “gedung ini merupakan ciri khas budaya kita semua, saya harap Rumah Betang ini ada bisa menjadi tempat untuk kita berkumpul bersama meningkatkan rasa kekeluargaan, rasa persaudaraan dan keharmonisan dalam masyarakat kita,” harapnya.

“Rumah Betang ini juga menjadi tempat untuk kita melestarikan adat dan budaya dalam bentuk galeri dan juga menjadi pusat kerajinan di Desa Merimpit,” ujar Askiman. “Untuk memulai karya kerajinan dan aktivitas sosial masyarakat yang bersifat budaya bisa dari desa bisa bekerjasama dengan instansi dan dinas terkait di Kabupaten guna meningkatkan pengetahuan masyarakat agar produk-produk kerajinan yang dikerjakan oleh masyarakat dapat tersalurkan dapat dipromosikan dengan baik,” tambahnya.

“terlebih saat ini kita memang menggalakkan usaha kecil menengah sebagai salah satu penopang untuk ekonomi keluarga karena hasil komoditi kita sawit dan karet masih berharga rendah,” pungkas Askiman mengakhiri sambutannya siang itu.

Askiman lalu melakukan pengguntingan pita di kaki tangga tunggal di depan Betang. Dengan tinggi lebih dari 1 meter, Betang Patih Angga berdiri dengan megah di salah satu sudut desa. Tiang pondasi menggunakan semen cor, galang utama menggunakan kayu belian serta lantai mabang menjadikan bangunan itu terasa hangat. Ada 4 ruangan yang akan digunakan sebagai kantor BUMDes dan galeri.

Camat Dedai, Subendi menyatakan apresiasi positifnya di hadapan masyarakt yang berkumpul siang itu. Ia mengharapkan agar keberadaan Betang Patih Angga akan menjadi ikon dan pusat kebudayaan di Kecamatan Dedai.

“Peresmian Betang Adat Patih Angga di Desa Merimpit Baru ini merupakan suatu kebanggaan bagi kita bersama baik secara umum masyarakat bagi Kecamatan Dedai dan masyarakat Sintang,” kata Subendi. “bangunan ini merupakan salah satu warisan tradisi budaya kita. Saya minta tolong kepada masyarakat supaya Rumah Betang ini kita jaga bersama,” ujarnya lagi.

“Saya harapkan Rumah Betang ini akan menjadi pusat perkembangan ekonomi dan budaya di Merimpit Baru dan juga bisa membantu kegiatan-kegiatan adat di Kecamatan Dedai,” harap Subendi. “semoga gawai-gawai dari desa sekitar juga bisa bersatu, bergabung diselenggarakan bersama di betang yang kita banggakan ini, jadi kita ramai di sini,” tutupnya. Editor/ LMB

Demikian siaran berita Humas Setda Sintang.

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *