Tim Satgas Covid -19 Lantamal XII Sosialisasi Pergub Kalbar No. 110 Tahun 2020

POSTKOTAPONTIANAK.COM

PONTIANAK KALBAR : TNI AL Lantamal XII Pontianak : Terus bertambahnya klaster baru Covid 19 di wilayah Kalimantan Barat telah menjadikan kekwatiran bagi pemerintah daerah dan masyarakat. Upaya pencegahan guna menghentikan penyebaran virus Covid 19 terus dilakukan dengan mencari akar dari permasalahan antara lain kurangnya penerapan disiplin oleh masyarakat tentang protocol kesehatan Covid 19.

PONDOK GRAVITASI MENGUCAPKAN DIRGAHAYU REPUBLIK INDONESIA KE-75 TAHUN 2020

DIJUAL RUMAH : LOKASI SUNGAI RAYA DALAM KOTA MADYA PONTIANAK

Bertambahnya klaster baru di wilayah Kalimantan Barat yang cenderung mengalami peningkatan tidak terlepas dari kurangnya disiplin masyarakat dalam melaksanakan protocol kesehatan Covid 19 dalam penerapan kehidupan sehari hari sehingga diperlukan peraturan yang dapat memberikan efek jera sehingga masyarakat benar benar melaksanakan protocol kesehatan Covid 19 dengan harapan wilayah Kalbar dapat terbebas dari virus Covid 19.
Pada kesempatan Jum’at pagi (4/0920) dalam pelaksanaan apel pagi , Kadiskes Lantamal XII Letkol Laut (KH) dr. Heru Subagyo, Sp.Pros., sebagai bagian dari Tim Satgas kesehatan dari Lantamal XII yang tergabung dalam penangulangan Covid-19 propinsi Kalimantan Barat pada kesempatan mengambil apel di lapangan Mako Lantamal XII mensosialisasikan kepada Seluruh prajurit dan PNS tentang peraturan gubernur (Pergub) Kalbar Nomor 110 tahun 2020, tentang penerapan disiplin dan penegakkan hukum protokol kesehatan Covid 19 di wilayah Kalimantan Barat.

Pada peraturan gubernur tersebut tetuang sangsi bagi pelanggar dengan denda minimal Rp 200.000 dan maksimal Rp 1 juta yang ditujukan kepada baik perorangan, pelaku dan pengelola usaha, penyelenggara atau penanggung jawab tempat fasilitas umum maupun ASN serta tenaga kontrak atau sebutan lainnya. Sedangkan untuk TNI/Polri akan di bahas tersendiri dan tentunya sanksinya akan lebih berat, karena merupakan satuan yang bertugas sebagai penegak disiplin pelaksanaan protocol kesehatan Covid 19.

Baca juga : 

Masyarakat Depok Ingin Perobahan, “Pradi-Afifah Gruduk KPU Depok

Dit Reskrimum Polda Kalbar Gelar Latihan Prosedur Penggunaan Senjata Api

KOALISI SINTANG BARU DEKLARASIKAN PASANGAN MANDAU MENGKILAT

Cegah Covid-19, Bengpuspal Puspalad Guyur Cairan Disinfektan di Secapa AD

Asik Hitung Uang, Seorang Pengedar Sabu di Ringkus Sat Narkoba Polres Mempawah

Sasaran penerapan disiplin dan penegakan protokol kesehatan yaitu tempat dan fasilitas umum seperti perkantoran/tempat kerja, usaha dan industri, sekolah, institusi pendidikan, tempat ibadah, stasiun, terminal, pelabuhan, bandar udara, alat transportasi umum/pribadin, toko, pasar modern, dan pasar tradisional serta tempat tempat umum lainnya.

Dalam mendukung Pergub tsb, TNI AL khususnya akan membantu prmerintah daerah dalam mengatur dan menentukan berbagai hal untuk mendorong masyarakat agar menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) sehingga masyarakat akan memiliki kesadaran untuk mematuhi protokol kesehatan Covid-19 dalam upaya mencegah penularan dan penyebaran virus corona di daerah.

Selian itu juga akan membantu mengatur tentang pedoman pembatasan PSPB yang didalamnya terdapat enam jenis kegiatan diantaranya mengenai sanksi sanksi yang diberikan baik perorangan maupun pelaku usaha yang tertuang dalam Bab III Pasal 16. Sebagai contoh sanksi pelanggaran penerapan protokol kesehatan dalam pencegahan dan pengendalian Covid-19 bagi perorangan akan diberikan teguran lisan atau teguran tertulis dan kerja sosial selama 15 menit. Sedangkan bagi dunia usaha yang karyawanan terindikasi terpapar Covid 19 akan dibebankan biaya swab PCR dan biaya karantina sampai pasien sembuh.
Dispen Lantamal XII Koarmada I.

Publish Udin Subari.


Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *