Alumnus Gontor : Santri Jangan Jadi Pegawai Negeri

Photo bersama Alumni Gontor./ af
Photo bersama Alumni Gontor./ af

JAKARTA-Pendidikan Pesantren sudah memberikan bekal yang sangat cukup untuk menjadi pengusaha. “Di Gontor ada namanya Panca Jiwa yaitu; Keikhlasan, Kesederhaan, Jiwa berdikari, Ukhuwah Islamiyah dan Jiwa bebas, ini jika dipraktekan, dijamin sukses dalam usaha”, jelas Rahmat Surya, Direktur sebuah perusahaan yang bergerak di bidang migas dalam Seminar “Menjadi Wirausaha Ala Santri” di Hotel Bintang, Jalan Raden Saleh, Jakarta pada Minggu sore (29/11/2015).

Menurut Rahmat Surya (37th) yang juga alumnus Gontor ini, ada doktrin yang disampaikan Kyai Gontor agar santri-santrinya tidak menjadi Pegawai Negeri atau bergantung pada Pemerintah.

Hal ini disampaikan berulang-ulang dalam banyak kesempatan, santri juga praktek langsung mengurus bidang-bidang usaha pesantren seperti koperasi, kantin, laundri, dapur umum, foto copi, fotografi, mengurus sampah.

“Jangan jadi pegawai negeri itu maksudnya lebih pada paksaan agar santri jadi pengusaha, tapi bagi yang terlanjur jadi pegawai negeri, jangan juga terlalu bergantung pada pemerintah, sehingga lupa berwirausaha”, jelas Rahmat Surya yang datang dari Batam sebagai pembicara untuk seminar ini.

Pembicara lainnya, KM. Hosni (33 th), menekankan pentingnya sedekah dan berbakti pada orang tua. “jangan tunggu kaya, baru bersedekah, jangan tunggu untung besar, baru memberi orang yang membesarkan kita”, kata Hosni yang bergerak di bidang perdagangan, jasa dan industri ini.

Di tahun 2015 ini, Hosni sendiri telah memiliki beberapa mini marker, usaha pisang dan bakso. “Sekarang saya menjalankan lima bidang usaha, usaha itu perlu diskusi dan banyak menimba ilmu dari siapapun, keliru kalau usaha itu hanya modal nekat, belajar itu tidak berarti sekolah”, jelasnya.

Dua narasumber lain, Agus Setiawan (36th), Pengusaha Travel, dan Ustad Uyat Albantani (40th), Pengelola Istana Yatim.

Baik Agus maupun Uyat, keduanya setuju jika rezeki hasil usaha harus disedekahkan. “Yang bikin hati orang tergerak ke kantor kita, sehingga kita dapat proyek adalah Allah, kalau kita lupa masih berfikir untuk sedekah, maka tunggu aja musibah”, kata Agus Setiawan.

Seminar yang dihadiri 103 orang dari berbagai daerah ini, diselenggarakan oleh perkumpulan alumnus Gontor 1999 akhir yang tergabung dalam Yayasan Visi Kita (YVK).

“Seminar ini yang kedua, sebelumnya Yayasan Visi Kita juga pernah mengadakan di Kaliurang, Yogyakarta, harapannya makin banyak jumlah pengusaha di Indonesia”, jelas Ahmad Fauzi, Ketua Panitia kegiatan ini./* AF/ PKP

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *